Menjadi yang kedua di poker membuat frustrasi

Menjadi yang kedua di poker membuat frustrasi– Seorang teman poker lama saya dan saya sedang duduk di meja kosong di Kasino Hustler di Gardena, California, menunggu telepon tentang permainan baru yang akan segera dimulai.

John mengeluh kepada saya bahwa dia “memiliki terlalu banyak tangan kedua akhir-akhir ini; dan harganya mahal”. Dia memberi contoh: Sebagian besar waktu dia mendapat pasangan tengah – katakanlah 9-9. Panggilan untuk melihat kegagalan, tetapi dia sepertinya tidak pernah memperbaiki kegagalan atau konsekuensinya. Dia meminta saran dari saya.

Ada aturan yang sangat bijak,” kataku padanya, “bahwa ketika Anda memulai dengan pasangan sedang atau kecil, penting untuk mengangkat tangan. Tetapi kemungkinan kehilangan angka 9 pada kegagalan adalah sekitar 8:1; itu sukses.

Cara lain untuk meningkatkan adalah dengan gagal 7-8-10 yang memberi Anda undian tanpa batas.

Jika tangan Anda tidak membaik saat gagal,” kata saya, “rencanakan untuk melipat jika papan menunjukkan kartu yang lebih tinggi dari 9 – kecuali semua taruhan diperiksa.

Jika flop datang tidak lebih dari angka 9, pasangan sembilan Anda masih bisa memimpin.Dalam hal ini, jika taruhan berjalan dengan baik, asumsikan Anda memiliki keunggulan dan bertaruh.

Ini tentang mengurangi lapangan permainan. Dengan lebih sedikit lawan yang tersisa di pot, sembilan saku Anda memiliki peluang lebih baik untuk memenangkan pot, bahkan jika belokan atau sungai tidak membaik.

Namun demikian,” saya peringatkan, “disarankan untuk berhati-hati. Lawan bisa mengambil dua pasang atau lebih baik.Jika pemain yang ketat membuka taruhan, ada kemungkinan besar dia akan mengalahkan kunjungi agen judi slot online https://about.me/cashbackterbesar Anda. Hanya ketika peluang pot tersirat menguntungkan (Anda memiliki harapan positif) Anda dapat memanggil sembilan.

Di sisi lain, lawan yang menipu yang sering menggertak, membuka taruhan, atau menelepon mungkin benar. Dia mungkin mencoba memaksa Anda untuk memenangkan taruhan secara default. Ini membantu untuk mengetahui gaya permainan lawan Anda.

Kamu juga harus tahu itu.” Kami kemudian membahas buku saya, The Art of Bleffing, yang menggambarkan tipikal penipuan.

Beberapa contoh: bersandar di kursi; tutupi mulut Anda dengan tangan Anda; membelai lehernya; menjilat bibirnya; dan ambil napas dalam-dalam dan tahan napas. (Petunjuk: Jika Anda menggertak, Anda harus menghindarinya.).

John mengangguk dan berterima kasih padanya.Saat dia menoleh untuk melihat papan permainan, dia menyadari bahwa kami membutuhkan beberapa pemain lagi untuk memulai permainan baru. “Bisakah Anda memberi saya cara lain untuk tidak menjadi yang terbaik kedua.

Smile Saya bercerita tentang situasi di mana Anda memiliki pasangan teratas selain AA atau KK.

Seiring perkembangan tangan, kemungkinan akan ada straight dan/atau flush di papan. Kemungkinan lawan Anda – mungkin lebih dari satu – sudah memiliki straight atau flush.

Perhatian adalah cara terbaik untuk tidak menjadi yang kedua. Jika ragu, mainkan aman dan perhatikan tangan Anda. Jangan mengandalkan keberuntungan.

Jadi saya bertanya kepadanya, “John, apakah Anda memainkan kartu biasa – seperti J-5 atau Q-6?” Dia mengangguk sambil berpikir, menunjukkan bahwa dia memang memainkan kartu pembuka seperti itu.

Saya melanjutkan, “Saya menyebut tangan ini Hi-Lo – kartu yang cukup tinggi dan kain lap (7 atau kurang). Bahkan jika tangan Anda membaik, kemungkinan besar Anda akan kehilangan pot, baik atau buruk. Tentu saja, akan ada saatnya tangan seperti itu cukup bagus untuk memenangkan pot; tapi itu sangat jarang. Sebagian besar waktu dia akan menjadi yang terbaik kedua.

Pada titik ini, kami dipanggil ke meja untuk memainkan hold’em batas setengah-membunuh $4-8.Kami berjabat tangan, tersenyum dan saling mendoakan semoga berhasil.